Makna Tersembunyi Lukisan Michelangelo

Kapel Sistine

Langit-langit dari Sistine Chapel, sebuah tempat terkenal di Kota Vatican di Roma, penuh dengan lukisan Michelangelo yang menggambarkan cerita-cerita tentang Dewa. Selama ratusan tahun, banyak orang telah melihat pada karya agung hidup ini. Saat terpukau oleh kemegahannya, mereka mungkin bertanya, “Mengapa Michelangelo menghabiskan hidupnya menciptakan karya abadi ini? Apa yang ingin disampaikannya kepada orang-orang? “Selama bertahun-tahun, tanpa memandang kelas sosial, semua orang mengangkat kepala mereka untuk melihat lukisan yang luar biasa ini dari master seni lukis ini.

Setiap goresan membawa rasa hormat dan kerinduannya kepada surga. Setiap goresan menekankan kemurnian yang suci dan pikiran dan penolakan keterikatan duniawi. Berdasarkan kepercayaan kepada Tuhan, Michelangelo melukis kesucian dan kekhidmatan Kerajaan Surga. Ia melukis akibat yang berbeda bagi orang-orang yang berbuat baik atau jahat. Dia mengubah lingkungan biasa kapel tempat ibadah untuk generasi mendatang. Dia menghabiskan seluruh hidupnya dalam kesusahan dan kesepian yang tak tertandingi. Karena kepercayaannya kepada Tuhan, karya-karyanya mengungkapkan sebuah keajaiban dalam segala hal. Keyakinannya membantunya untuk mencapai karya seni yang sempurna. Keyakinannya mendorong karya seninya menuju puncak seni lukis, dan itu telah membawa rasa hormat dari generasi ke generasi yang menekuni dunia seni.

Banyak tokoh-tokoh di langit-langit yang dilukis nude (tanpa busana), namun gambar-gambar ini tidak menimbulkan pikiran kotor pada orang-orang yang melihatnya. Michelangelo tidak pernah menikah dalam hidupnya. Dia meletakkan pikiran sepenuhnya ke dalam seni. Dia berpola pikir murni selama melukis, memberikan gambar dari karakter sebuah kemurnian seperti seorang bayi yang baru lahir. Ketika melihat lukisan-lukisan besar ini, selain tersentuh oleh kekhidmatan dari surga, dan dewa-dewa bermartabat, orang juga akan tidak punya pikiran jahat dan cenderung untuk melakukan pengendalian moral di depan karya-karya Michelangelo.
Kapel Sistine

 

Mengapa dia melukisnya di langit-langit?

Jawabannya bagi saya adalah bahwa kepercayaan kepada Tuhan adalah sesuatu yang sangat sakral, dan keyakinan lurus pada Tuhan dan Surga melebihi segala hal duniawi. Mungkin karena alasan ini, langit-langit adalah tempat paling cocok untuk menggambarkan surga. Manusia seharusnya selalu memiliki harapan dan penghormatan terhadap langit.

Mengapa dia memilih tema religius untuk karya besarnya?

Dari karya seninya, orang dapat melihat bahwa ia menunjukkan kepercayaannya kepada Tuhan melalui lukisan. Itu adalah hal paling penting dalam hidupnya. Dari lukisan “Kejadian” sampai “Kiamat”, pikiran manusia yang melihat lukisan ini sangat tersentuh dan tersentuh lagi. Sepertinya tak henti-hentinyanya pikiran manusianya dibersihkan dari hal-hal yang buruk. Kadang-kadang, kita melihat ekspresi Tuhan dan malaikat (dewa) di mata lukisan mereka tersebut. Adakalanya sikap manusia terhadap keyakinan yang benar mungkin tidak jelas, menyimpang atau bahkan kurang, sehingga kurang bisa menangkap apa yang ingin disampaikan oleh master seni lukis ini, dan menganggapnya hanya sekedar karya seni, namun sesungguhnya Michaelangelo melukis dengan penuh rasa hormat kepada Tuhan, menyampaikan keyakinan lurusnya melalui hasil karya seni yang dapat mempengaruhi manusia.

Michelangelo melakukan hal terbaik untuk melukis mengenai hukum sebab-akibat yang berlaku universal, seperti yang dijelaskan dalam kitab suci. Jika manusia melakukan hal-hal yang jahat, merugikan atau memfitnah orang-lain, tidak peduli apakah mereka adalah paus, pendeta, orang biasa, atau pengikut agama, Tuhan akan memvonis mereka bersalah di Pengadilan Terakhir dan mereka akan dikirim ke neraka. Tidak akan ada pengecualian, bahkan untuk Paus atau pendeta agama sekalipun

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s