Sucuriju Gigante-Ular Raksasa Amerika Selatan

Apa Readers udah pernah liat film anakonda yang blood orchid? Uda liat anakondanya belum? Gede banget ya? abis liat filmnya aku jadi parno kalo lagi jalan di deket got, takut ada anakonda..

Tapi untuk ngilangin phobiaku aku mau bahas tentang salah satu jenis anakonda yang konon paling gede.. Sucuriju Gigante!

Hewan Cryptid : Emela-ntouka – Pembunuh Gajah dari Kongo

Pagi Readers.. Kalo biasanya ngomongin cryptid Kongo, paling kan biasanya cuma kepikiran Mokele-Mbembe..  Tapi pada tau ga di Kongo ada 1 cryptid lagi yang ngetop? Cryptid ini dikenal dengan nama Emela-ntouka.
Cryptid ini dipercaya berbentuk badak yang tinggal di dalam air, dia dikenal bisa membunuh gajah dalam sekali sruduk dengan culanya yang panjang. Walopun gitu, makhluk ini dipercaya sebagai herbivora.

MAHKLUK MISTERIUS BUDAYA DAYAK ( KEK TUNG )

Hello para Crypters masih ingat kisah Kek Tung? Makhluk mistis penjaga hutan di pedalaman Kalimantan Barat berupa harimau dahan dengan suara “kung kung kung” yang sayup namun menggetarkan.

Di Desa Balai Semandang, Kabupaten Ketapang, Kalbar, sekitar 120 kilometer dari Kota Pontianak, makhluk itu disebut Kek Tung. Ia hanya bersuara di tengah rimba belantara, dan jarang-jarang orang bisa melihat wujud aslinya.
Continue reading

Cryptid : Legenda Mermaid dan Merman dari masa ke masa

Salah satu misteri terbesar di dalam dunia Cryptozoology adalah makhluk setengah manusia setengah ikan yang disebut Mermaid atau putri duyung. Karena karakternya yang aneh, makhluk ini kemudian lebih sering dikaitkan dengan hal mistis ketimbang sains.

Mermaid adalah sebuah istilah yang diberikan kepada makhluk air yang memiliki tubuh dari pinggang ke atas seperti perempuan sedangkan pinggang ke bawah seperti seekor ikan. Walaupun kita hanya pernah mendengar makhluk ini dari sekumpulan dongeng, keberadaan makhluk ini bisa dilacak di dalam literatur hingga 2.000 tahun yang lalu.

Kata Mermaid berasal dari kata Mere yang berarti Laut (dalam bahasa Inggris kuno) dan kata Maid yang berarti perempuan. Jadi, makhluk yang disebut sebagai Mermaid adalah makhluk setengah manusia setengah ikan yang berjenis kelamin perempuan, sedangkan yang berjenis kelamin pria disebut Merman.
Continue reading

Ropen,Makhluk Cryptid dari Papua Nugini

Di timur pesisir Papua Nugini terdapat serangkaian pulau yang bernama kepulauan Bismarck, Rambunzo dan Umboi adalah dua pulau kecil yang terdat di kepulauan tersebut. Kedua pulau ini disebut sebagai tempat tinggal Ropen yang jika diartikan secara bebas dari bahasa setempat memiliki arti “Setan Terbang / Demon Flyer”.

Continue reading

Cryptid : Kongamato, Burung Pra-Sejarah dari Afrika

Sekitar 65 juta tahun yang lalu, berawal dari masa Jurassic dan berakhir pada masa Cretaceorus, hiduplah mahluk reptil terbang raksasa yang dikenal sebagai Pterosaurus. Mayoritas dari kerangka Pterosaurus ini kebanyakan ditemukan diwilayah lautan yang kemungkinan berarti mereka adalah pemakan ikan dan menghabiskan sebagian besar waktu mereka diwilayah pesisir perairan.

Continue reading

Tsuchinoko, Reptil Cryptid Misterius dari Jepang

Asal Usul Tsuchinoko

Tsuchinoko adalah makhluk cryptid yang berasal dari Jepang. Nama Tsuchinoko berasal dari nama lokal untuk “hewan” menurut penduduk daerah Kansai (Kyoto, Mie, Nara, dan Shikoku). Hewan ini dilaporkan pernah terlihat oleh saksi mata di berbagai tempat di Jepang, kecuali di Hokkaido dan Kepulauan Ryukyu. Namun hingga saat ini, belum pernah ada yang berhasil menangkap Tsuchinoko.

Tsuchinoko memiliki ciri-ciri seperti ular, tetapi berperut gendut atau mirip dengan pin bowling dan suaranya mencicit seperti tikus. Tsuchinoko merupakan seekor reptil yang memiliki panjang 30-80 cm dengan kepala lebih besar dan taring yang beracun.

Dikatakan pula bahwa Tsuchinoko mampu melompat hingga sekitar satu meter dan bergerak sangat cepat. Ada tiga pendapat yang berbeda mengenai cara bergerak Tsuchinoko:

Tsuchinoko berjalan dengan menggigit buntutnya lalu berputar menggelindingkan tubuh,

Tsuchinoko berjalan seperti ulat,

Tsuchinoko berjalan dengan menggoyangkan tubuhnya ke kiri dan ke kanan.

Mungkinkah Ini Penjelasan yang Masuk Akal?

Beberapa orang menganggap bahwa kemungkinan besar para saksi tersebut hanya salah melihat saja. Perut ular yang baru saja menelan mangsa yang berukuran besar akan membesar seperti sosok Tsuchinoko yang dilaporkan para saksi. Selain itu, Tsuchinoko mirip dengan kadal genus Tiliqua yang masuk ke Jepang sebagai hewan peliharaan sejak sekitar tahun 1970-an. Kadal tersebut memiliki kaki yang kecil dan hampir tidak terlihat sehingga di tengah kerimbunan dapat disangka sebagai Tsuchinoko.

Pendapat lain mengatakan bahwa kemungkinan besar para saksi tersebut hanya melihat ulat Hemeroplanes. Namun pada kenyataannya, ulat ini hidup di Amerika Latin bukan di Jepang dan ulat ini sedang terancam punah.

Jadi, betulkah hewan-hewan ini yang dilihat oleh para saksi sebagai Tsuchinoko? Simpan dulu jawaban Anda. Mari kita lanjutkan lagi. . .

Sejarah Tsuchinoko

Jika saja memang betul para saksi telah salah menafsirkan hewan-hewan tersebut sebagai Tsuchinoko, lalu bagaimana dengan bukti-bukti mengenai hewan misterius ini? Banyak sejarah yang menunjukkan bahwa Tsuchinoko adalah seekor makhluk yang memang ada.

Tsuchinoko pertama kali disinggung dalam Kojiki, sebuah teks kuno abad ke-8 yang merupakan manuskrip bahasa Jepang tertua di dunia. Dalam teks itu, Tsuchinoko dijelaskan sebagai dewa padang rumput.

Bukti lainnya adalah ditemukannya alat-alat dari batu berbentuk ular yang mirip dengan Tsuchinoko dari situs arkeologi Zaman Jomon di Hida, Prefektur Gifu. Gambar yang mirip Tsuchinoko juga ditemukan pada bagian luar tembikar berbentuk guci yang berasal dari situs arkeologi di Prefektur Nagano.

Dan dalam ensiklopedia Wakan Sansai Zue asal Zaman Edo, Tsuchinoko ditulis dalam artikel berjudul Nozuchihebi.

Penampakan Tsuchinoko


Pada tanggal 6 Juni 2001, disebuah kota bernama Mikata, Jepang, ditemukan seekor reptil yang memiliki ciri fisik yang sama dengan Tsuchinoko.

Menurut pejabat pemerintah lokal bernama Toshikazu Miyawaki, makhluk yang berhasil ditangkap oleh penduduk Jepang beberapa waktu yang lalu adalah benar Tsuchinoko. “Kami memutuskan untuk membiarkan hewan ini beradaptasi dengan lingkungan barunya,” kata Miyawaki. Pemerintah lokal telah membangun sebuah kandang untuk hewan tersebut.

“Menimbang ciri-ciri tersebut (ciri-ciri Tsuchinoko), kami dapat memastikan bahwa hewan ini adalah benar Tsuchinoko,” katanya, “ketika dibawa ke balai kota, tubuhnya benar-benar tebal dan pendek. Beberapa orang juga mendengar dia mencicit.”

Miyawaki mengatakan bahwa hewan yang tertangkap itu memiliki panjang sekitar 70 cm ketika ditangkap pada tanggal 6 Juni 2001, sekarang telah bertumbuh hingga 1 meter. Setelah lebih dari seminggu dipamerkan ke publik di dalam aquarium plastik, reptil itu kelihatan lelah. Setelah kondisinya stabil, pemerintah kota baru akan memikirkan cara meneliti hewan itu. Mungkin dengan mengambil sampel DNA dari tubuhnya.

“Bahkan jika ternyata hewan itu bukan Tsuchinoko, tetap saja hewan itu belum pernah ditemukan sebelumnya di dunia. Saya berharap spesiesnya akan diakui,” tambah Miyawaki.

Saya bertanya-tanya dalam hati, apa benar hewan yang tertangkap di Mikata itu Tsuchinoko? Kenapa tidak mirip dengan Tsuchinoko? Tapi lebih dari itu, ini menarik. . . Sekarang Anda percaya atau tidak? Hayo. . .

Orang Pendek (Bunian) -Makhluk Hominid mini dari Sumatera

Orang pendek adalah makhluk cryptozoology paling termashyur di Indonesia. Konon menurut para saksi ia memiliki tubuh seperti kera, namun berjalan seperti manusia. Berbeda dengan Bigfoot di Amerika, maka Orang Pendek benar-benar sesuai dengan namanya. Makhluk ini hanya memiliki tinggi kurang dari satu meter.

Orang Pendek adalah makhluk cryptozoolgy yang dipercaya hidup tersebar di beberapa wilayah Sumatera seperti Bengkulu, Palembang dan Jambi. Nama-nama lain yang sering diasosiasikan dengan Orang Pendek antara lain : Atu Pendek, Orang Bunian, Ijaoe, Sedabo, Sedapa, Sindai, Uhang Pandak, Orang Letjo dan Orang Gugu. Makhluk ini memiliki tinggi hanya sekitar 70 cm, diselubungi oleh bulu gelap. Namun wajahnya relatif tidak diselimuti bulu. Kadang-kadang para saksi mendengar suara-suara aneh yang keluar dari mulutnya.Mulanya banyak peneliti yang menduga bahwa makhluk ini sesungguhnya adalah seekor kera atau siamang. Namun deskripsi para saksi mengenai perilaku dan cara berjalannya tidak sesuai dengan perilaku kera atau siamang. Lagipula, jejak-jejak kaki yang ditemukan menunjukkan bahwa makhluk ini tidak tergolong kedalam primata yang sudah dikenal.

Ahli Cryptozoology W Osman Hill percaya bahwa Orang Pendek masih memiliki hubungan dengan Homo Erectus dari jawa. Peneliti lain menghubungkannya dengan hobbit dari Flores. Sedangkan penduduk lokal Sumatera percaya bahwa Orang Pendek adalah makhluk yang ramah, yang hanya menyerang hewan-hewan kecil untuk makanan. Karena itu mereka menerima keberadaan makhluk ini dengan toleransi.

Legenda Orang pendek mulai terdengar sejak awal abad 20. Pada tanggal 21 Agustus 1915, Edward Jacobson menemukan sekumpulan jejak misterius di tepi danau Bento, di tenggara gunung Kerinci, Propinsi Jambi. Pemandunya yang bernama Mat Getoep mengatakan bahwa jejak sepanjang 5 inci tersebut adalah milik Orang Pendek.Pada Desember 1917, seorang manajer perkebunan bernama Oostingh berjumpa dengan Orang Pendek di sebuah hutan dekat Bukit Kaba. Ketika makhluk itu melihatnya, ia bangkit berdiri lalu dengan tenang berjalan beberapa meter dan kemudian naik ke pohon dan menghilang.

Bukan hanya di Kerinci, penampakan makhluk ini juga sempat dilaporkan di wilayah Palembang. Seorang Belanda yang bernama Van Herwaarden menceritakan bahwa ia melihat Orang Pendek di sebuah pohon di utara Palembang pada Oktober 1923. Pertama, Herwaarden bermaksud menembaknya, namun kemudian ia melihat makhluk itu sangat mirip dengan manusia sehingga ia memutuskan untuk membiarkannya. Pengalamannya dipublikasikan di majalah Tropical Nature no.13 yang terbit tahun 1924.

Pada tahun 1924 juga, museum nasional Bogor menerima cetakan jejak yang dipercaya sebagai milik orang pendek, namun akhirnya museum berhasil mengidentifikasi bahwa jejak tersebut adalah milik beruang Melayu yang diketahui kadang memang berdiri dengan dua kaki. Para ilmuwan yang skeptis kemudian menulis keraguan mereka akan keberadaan Orang pendek.

Beberapa tahun kemudian, Museum kembali menerima bangkai yang dipercaya sebagai Orang Pendek. Penemuan ini sempat menjadi headline selama 2 hari karena adanya hadiah yang ditawarkan untuk penemuan bangkai Orang Pendek. Namun kemudian ketahuan ternyata bangkai tersebut adalah milik seekor kera yang dimodifikasi oleh penduduk lokal yang ingin mendapat hadiah.

Minat sains terhadap Orang pendek mulai padam sejak saat itu.

Namun makhluk ini kembali mulai mendapat status internasionalnya pada tahun 1989 ketika seorang penulis Inggris bernama Deborah Martyr menemukan jejak-jejak Orang Pendek di barat daya Sumatera. Jejak-jejak tersebut setara dengan jejak anak kecil berusia 7 tahun. Ia lalu mencetak jejak tersebut dengan gips dan mengirimnya ke badan pemerintahan yang mengurus taman nasional, namun kemudian cetakan itu hilang.Setelah 5 tahun meneliti, Martyr akhirnya melihat sendiri Orang Pendek di wilayah gunung Kerinci pada 30 September 1994. Makhluk itu terlihat sedang berjalan dengan tenang dengan dua kakinya. Setelah jarak beberapa puluh meter, makhluk itu berhenti sebentar, menoleh ke Martyr, lalu menghilang ke dalam hutan. Sejak penampakan itu, Martyr masih menjumpai makhluk itu dua kali.

Luar biasanya, walaupun Orang Pendek umumnya berhabitat di Kerinci, propinsi jambi, namun penampakan makhluk ini terjadi di hampir seluruh Sumatera.

Pada tahun 1995 ketika gempa besar melanda Liwa, Lampung, beberapa penduduk lokal menyampaikan kepada para pekerja asing bahwa mereka menyaksikan Orang Pendek keluar dari hutan, mungkin takut akibat gempa besar tersebut.

Para peneliti kemudian mulai mendapat kemajuan ketika pada tahun 2001, sekelompok tim ekspedisi amatir dari Inggris yang dipimpin oleh Adam Davies menemukan sekumpulan jejak yang dipercaya milik Orang pendek.Cetakan jejak kaki tersebut dikirim ke Cambridge untuk dianalisa dan hasilnya jejak tersebut adalah miliki seekor kera dengan campuran karakter gibon, orangutan, simpanse dan manusia.

Dengan adanya segudang laporan penampakan dan contoh rambut serta cetakan jejak kaki, pada September 2009 ini, sekelompok tim peneliti dari Inggris yang bernama Centre for Fortean Zoology (CFZ) berangkat menuju Kerinci untuk mencari keberadaan Orang Pendek.

Tanggal 1 Oktober 2009, Tim tersebut masih berada di Kerinci. Tujuan mereka jelas. membawa bukti yang lebih kuat dan meyakinkan mengenai keberadaan Orang Pendek.

Tim yang terdiri dari empat orang ini akan dibantu oleh suku pedalaman setempat (suku kubu) untuk mencari keberadaan makhluk ini. Kepala suku dan banyak dari anggota suku ini telah menyaksikan keberadaan Orang Pendek dengan mata kepala mereka sendiri.

Tim ini berangkat pada awal September 2009. Pada pertengahan September, mereka melaporkan bahwa mereka telah menemukan jejak kaki yang diyakini sebagai milik Orang Pendek. Bahkan dua anggota tim, Dave Archer dan Sahar Didmus mengaku melihat Orang pendek dengan mata kepala sendiri. Menurut mereka, makhluk itu awalnya bersembunyi di belakang pohon, lalu kemudian tiba-tiba berlari dengan dua kakinya masuk lebih dalam ke hutan. menurut Dave, Orang pendek memang memiliki kemiripan dengan simpanse. Bedanya makhluk ini berjalan dengan dua kaki seperti manusia.

Foto berikut dikirim oleh anggota tim sebagai bukti keberadaan makhluk misterius ini.


Dengan adanya perkembangan terbaru gempa di Sumatera yang terjadi pada tanggal 30 November dan 1 Oktober kemarin, Apakah Orang Pendek akan menampakkan dirinya kembali ?